Aug 18, 2014

Ceritera Sang Licik dan Si licin

Maka tersebutlah kisah di sebuah negeri bernama Tembangi, terbinanya sebuah teratak indah di sempadan negeri antara Tembangi ke Jangkang. Adapun teratak itu adalah milik Putera Sang Licik yang berketurunan Raja Jauhar. Teratak Putera Seri yang dihadiahi Raja Jauhar kepada anakanda tersayang Putera Sang Licik itu dijadikan tempat bersanggah kaum kerabatnya.
Dipendekkan ceritera, maka bertentanglah mata Putera Sang Licik dengan Puteri Si Licin setelah sekian lama tidak berkhabaran. Pandangan yang mendalam itu telah menggelojak hati mereka untuk lebih terpaut walaupun selama ini mereka mengenali antara satu dengan yang lain. Maka bermula dengan pantas bibit perchentaan antara mereka namun panas tidak sampai ke senja, hujan pula di tengah hari. Disangka mereka chenta ke bulan akan terus terlangkau ke lain galaksi tapi terpanah petir di tengah laman. Pasang surut air sudah terjangka, pasang surut chenta terdetik sekilas cuma.
Kendatipun, pasangan sejoli itu masih menyimpan perasaan. Kesakitan yang dialami oleh mereka amatlah mendalam cocokannya sedalam tusukan keris Anak Alang ke sarungnya, padat dan terkesan geseran ke sekeliling hulunya. 
Rasa-rasa chenta yang kembang mekar di taman terpaksa dikuburkan karena pelbagai halangan yang tidak dapat diluahkan dengan kata-kata. Merpati sejoli itu terpaksa perlahan-lahan melupakan kisah manis masam masin mereka suatu ketika dulu.
"Setapak melangkah, dua langkah ingatan kanda pada dinda"
"Adinda bersumpah, jika kekanda tidak kembali, adinda akan menyusur kekanda. Menginjak pada tanah yang sama, bernafas pada udara yang sama"
"Layar berbelok-belok, sauh dibongkar di tempat tenang. Yang tinggal hati tak elok, yang pergi hati tak senang. Bila sampai waktu, kita akan bersama" 
"Cinta datang tanpa diundang, seumur masa tercipta"
"Dia datang bagai sakti, bagai menyaksi mekar, kembang pagi"
"Jika patah sayap rajawali, bertongkat jua kanda ke mari"
"Adinda anggap sebagai janji"
“Di darat bulan terang, di laut air pasang, usah ragu usah bimbang, sampai masa mata pasti bertentang”

"Bagai pungguk rindukan bulan, enggan menggapai, tidak terjadi"

"Bila mana yang hidup, pergilah kamu sejauh mana pun kelak akan kembali. Bila mana yang mati…..”

“Tidur biar diteman bulan. Biar mimpi indah. Seindah kebulan”

Terngiang-ngiang lagi madah cinta pujuk rayu tiap kali mereka kesunyian. Adapun mereka amatlah menggemari cahaya bulan purnama yang indah dan mereka sering bersama untuk menatap keindahan bulan sambil berangan-angan mahu terbang ke bulan.
Lena Putera Sang Licik tertampar dengan percikan air laut. Putera Sang Licik bingkas dari tempat peraduannya, berdiri melihat lautan di keliling yang samar-samar diterangi cahaya bulan purnama. Keadaan laut yang tenang tidaklah sepertimana hatinya yang lara; sambil terumbang ambing kapalnya dipukul ombak kecil.
Pengakhiran kisah mereka tidaklah diketahui bagaimana apabila Putera Sang Licik mengghaibkan susuk tubuhnya yang makin reput menunggu tarikh luput, dari terpandang oleh semua kenalan di Negeri Tembangi dan negeri-negeri yang berhampiran. Ada yang mengatakan bahawa Putera Sang Licik pergi belayar bebas ke lautan luas demi mendapatkan pandangan indah setiap kali Bulan mengambang. Ada juga yang mengkhabarkan Putera Sang Licik meredah belantara ke puncak tertinggi di Tanah Malaya untuk menyendiri.
TAMMAT.

5 comments:

Marlia said...

No one can beat the story-teller in you.

Tiada satu pun yang bisa tewaskan sang penglipur lara yang wujud itu.

Tapi kenapa perlu pengakhiran yang sedih?

Anonymous said...

tak paham la banggggggggg

-gelaskacayangmalaslogin-

Anonymous said...

Salam bro, tlg sebar2kn.. Daerah Tanpa Tie 2.0 akan berlangsung pd 19/9 d Kluang.. Performance dr local band, Nik jidan, amni jagat, talk show, stand up comedy, film screening, car boot sale n bnyak lg.. Utk turut serta atau pertanyaan pm d fb Daerah Tanpa Tie. Tq

Anonymous said...

Kalau tidak salah, dialog di atas dicedok dari pementasan Puteri Gunung Ledang di musical.

(^_^)

Komen ikhlas dari saya, peminat seni.

RastaMat said...

Anonymous,

Ya dialog dari cerita asal Puteri Gunung Ledang lakonan M.Nasir dan Tiara Jacquelina. Bukan Di teater musikal sahaja.

Boleh rujuk permulaan lirik lagu Bagaikan Sakti. Dinyanyikan oleh M.Nasir dan Siti Nurhaliza.

Saya cedok kerana saya juga peminat cerita tersebut. Maaf tiada kredit diberikan.