Sep 8, 2014

Nota untuk perempuan yang ranap.

Perempuan ni, memang beban perasaan/jiwa nya besar. Sebab kita dicipta untuk serap semua kesakitan dalaman dan simpan. Sebab tu perempuan ni, kena dekat dengan tuhan. Bila nanti kita dapat anak, kita kena tengok dia sebagai kurnia dari tuhan. Kena sentiasa ingat, tuhan tu adil, tuhan tu maha besar.

Lelaki besar tanggungjawabnya. Dia yang tanggung dosa kita. Sebaik akad diterima sah, segala perbuatan kita, akan dikira sebagai tanggungjawab dia. Ada lelaki perlekeh, ambil kesempatan. Aku lelaki, aku ada hak buat apa saja. Memang, betul. Tapi lelaki yang betul2 boleh digelar khalifah takkan sanggup sakitkan hati seorang perempuan. Betapa syaitan itu merata, tapi dia tahu tuhan itu ada. Dia tahu juga harga sebuah kesetiaan seorang isteri, dia tahu hargai.

Ini kita bercakap bila sah sebuah hubungan lelaki dan perempuan. Bila lafaz, aku terima nikahnya sekian sekian sudah sah.

Jadi pada hemat aku yang tak tinggi ilmu mana, waktu berkasih, memang, kita sanggup beri apa saja, ubah apa yang dia nak kita ubah. Sebab kita perempuan, pegang pada janji dan harapan yang kita dan dia akan sampai ke tahap dia terima kita sebagai isterinya yang sah. Tapi tuhan itu maha besar, jangan lupa. Jodoh itu ditangan dia. Jadi bersederhanalah. Banyakkan bersabar, sebab kita memang susah nak buang perasaan yang dah bercambah akar dalam hati, jujur, aku pun sama. Tapi bersabarlah dan ingat, kata-kata tuhan yang lebih muktamad dari kemahuan kita. Jadi, ikhlaskan hati, kalau nak buat apa-apa, jangan diharap sangat pada balasan seorang lelaki atas nama bercinta. Ego tinggi kelangit, takkan begitu saja dia buang kelaut sebab kita. Tak ada sebab yang kukuh pun kita nak paksa dia ikut kehendak kita sebab tak ada hak dan ikatan yang sah. Dia pun sama keatas kita, jadi vice versa.

Kalau rasa sayang, dan rasa apa yang dia nak dari kita tu untuk kebaikan, apa salahnya. Kalau rasa dia yang terbaik untuk kita, kuatkan hati, tabahkan jiwa, banyakkan bersabar.

*

Seorang lelaki, bila aku utarakan yang aku hilang percaya dan tak berharap yang dia akan berubah, bilang, akan tiba masanya bila dia berubah, that is pada saat dia lafaz, aku terima nikahnya Sipolan binti Sipolan sekian-sekian Aku diam, dan senyum. On that particular moment, bahagia yang aku rasa cuma disurface sahaja. Sebab deep inside, aku tahu, susah untuk aku sendiri percaya dengan semua tu. Tapi on one side, aku tahu juga kalau betul apa yang dia kata, aku pun pada waktu lafaz itu sah, wajib terima baik dan buruknya dia, tak ada pilihan untuk lari lagi melainkan jika memudaratkan diri.

Islam itu indah, dan dalam. Muhasabah diri, dan kau akan jumpa  pada setiap yang terjadi, adalah atas pilihan sendiri. Baiknya segala ketika adalah dari Dia, buruknya adalah pilihan kita. Banyakkanlah senyum depan orang yang sakitkan kau tu. Senyum walaupun hati kau ranap. Kau patut tahu yang senyuman waktu itu yang paling berbisa buat dia. Dan berdoalah yang dia sedar yang begitu kuat kau boleh teguh setia disamping dia dan worth it untuk dia.

Bersabarlah, kata-kata tuhan itu tetap, akan ada ganjaran untuk kita di kemudiannya. God's willing.